Rabu, 15 Desember 2010

Asteroid Menghantam Dunia Tahun 2036, Russia Kirimkan SpaceCraft



Rusia kepala badan antariksa mengatakan Rabu, sebuah pesawat ruang angkasa dapat dikirim untuk mengetuk asteroid besar tentunya dan mengurangi kemungkinan dampak bumi, walaupun para ilmuwan AS mengatakan skenario seperti ini tidak mungkin.

Anatoly Perminov mengatakan kepada radio Rossii Golos lembaga ruang angkasa akan segera mengadakan rapat untuk menilai misi untuk Apophis. Dia mengatakan badan mungkin akhirnya mengundang NASA, European Space Agency, lembaga ruang angkasa Cina dan orang lain untuk bergabung dengan proyek.


Ketika 270 meter (885 kaki) asteroid pertama kali ditemukan pada tahun 2004, para astronom memprediksi peluang menabrak Bumi pada flyby pertama, pada 2029, pada 1-di-37.


Studi lanjut telah mengesampingkan kemungkinan dampak pada 2029, ketika asteroid diperkirakan akan datang tidak lebih dari 18.300 mil (29.450 kilometer) dari permukaan bumi, tetapi mereka menunjukkan kemungkinan kecil menjadi hit pada pertemuan berikutnya.




NASA telah meletakkan Apophis kemungkinan bisa menghantam Bumi pada 2036 sebagai 1-di-45, 000. Pada bulan Oktober, setelah dihitung ulang peneliti asteroid jalan, badan mengubah perkiraan sampai 1-di-250, 000.


NASA mengatakan pertemuan lain di dekat 2068 akan melibatkan 1-di-330, 000 kemungkinan dampak.


Don Yeomans, yang mengepalai NASA Near-Earth Object Program, mengatakan perhitungan yang lebih baik Apophis 'path dalam beberapa tahun "akan hampir pasti menghapus setiap kemungkinan tabrakan Bumi" di 2036.


Tanpa menyebutkan kesimpulan NASA, Perminov mengatakan bahwa ia mendengar dari seorang ilmuwan yang Apophis semakin dekat dan dapat menghantam planet ini. "Saya tidak ingat persis, tapi menurut saya itu bisa memukul bumi dengan 2032," kata Perminov.


"Rakyat hidup sedang dipertaruhkan. Kita harus membayar beberapa ratus juta dolar dan membangun sebuah sistem yang akan memungkinkan kami untuk mencegah tabrakan, daripada duduk dan menunggu hal itu terjadi dan membunuh ratusan ribu orang," kata Perminov.


Para ilmuwan telah lama berteori tentang strategi defleksi asteroid. Beberapa telah mengusulkan mengirimkan probe mengelilingi asteroid berbahaya untuk secara bertahap mengubah lintasan. Menyarankan orang lain mengirimkan pesawat ruang angkasa berbenturan dengan asteroid dan mengubah momentum, atau memukul dengan senjata nuklir.

Perminov tidak akan mengungkapkan rincian apapun dari proyek, mengatakan mereka masih perlu bekerja keluar. Namun dia mengatakan misi tidak akan memerlukan ledakan nuklir.


Hollywood action film "Deep Impact" dan "Armageddon," memiliki ruang menampilkan misi bencana berjuang untuk menghindari tabrakan. Dalam kedua film, ruang kru menggunakan bom nuklir dalam upaya untuk mencegah tabrakan.


"Perhitungan menunjukkan bahwa hal itu memungkinkan untuk membuat pesawat ruang angkasa tujuan khusus dalam waktu yang kita miliki, yang akan membantu menghindari benturan," kata Perminov. "Ancaman benturan dapat dihindari."


Boris Shustov, direktur Institut Astronomi di bawah Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, Perminov memuji pernyataan sebagai tanda bahwa para pejabat telah datang untuk mengenali bahaya yang ditimbulkan oleh asteroid.


"Apophis hanyalah sebuah contoh simbolis, ada banyak benda-benda berbahaya lainnya kita tahu sedikit tentang," katanya, menurut kantor berita RIA Novosti.


Artikel Terkait:

0 komentar:

Poskan Komentar

Blog Archive

Time

Total Visitor

Total Visitors

free counters

My Visitors 2

free counters

referrer