Jumat, 14 Januari 2011

Ditemukan Kerangka Ikan Paus Moby Dick Berusia 200 Tahun

Para arkeolog menemukan kerangka “Moby Dick” berusia 200 tahun di London terdampar di tepi Sungai Thames. Para ilmuwan telah menemukan tulang ikan paus raksasa yang seukuran Moby Dick, ikan paus legendaris yang ditinggalkan di tepi Sungai Thames lebih dari 200 tahun yang lalu.


Kerangka tanpa kepala dari ikan paus Atlantik Utara langka ini mempunyai berat sekitar setengah ton, panjang 52 meter dan lebar sekitar 13 meter. Kerangka besar diyakini peninggalan abad ke 17 atau 18 dan tetap dalam kondisi baik seperti itu karena diawetkan lumpur sungai. Para ilmuwan percaya bahwa ketika mati di Greenwich, paus ini ditarik oleh para pemburu paus sepanjang sungai Thames.

Binatang ini mungkin diseret di bagian ekor sampai ke tepi pantai, untuk memungkinkan dibawa ke London untuk dimanfaatkan dagingnya, minyak dan balin, kepalanyapun telah dipotong.
Suatu daerah tulang dari salah satu tulang belakang hilang, menunjukkan bahwa hewan tersebut mungkin telah mati oleh harpooned, atau galah kait yang digunakan untuk mengamankan bangkai.

Spesies Eubalaena glacialis kini terancam punah. Francis Grew, Kurator Senior dari Arkeologi dan Arsip Manajer di Museum of London, mengatakan: “Ini mungkin telah menjadi obyek tunggal terbesar yang pernah ditemukan pada sebuah penggalian arkeologi di London.

Paus sesekali berenang ke Thames, dan ada catatan sejarahnya mulai dari tempat mereka dilahirkan. Minyak paus digunakan untuk penerangan dan tulang ikan paus yang digunakan dalam segala hal mulai dari korset wanita sampai payung.


Paus ini dapat tumbuh dengan panjang sekitar 55 kaki dari bagian kepala sampai sepertiga dari total panjang. Para pemburu ikan paus berburu beberapa abad yang lalu dan terus ke paruh pertama abad ke-20.
Sebelumnya spesies ini relatif biasa di Atlantik Utara. Terbentang dari utara barat Afrika melintasi ke Florida, dan kemudian sejauh utara perairan Islandia dan sub-Arktik.

Kerangka paus tiba untuk pertama kalinya di Museum of London Docklands di serambi museum Selasa. Setelah dipertunjukkan pertama kalinya di Museum of London Docklands, kerangka akan dibawa ke rumah barunya di Natural History Museum, di mana ia akan digunakan oleh para peneliti untuk memahami lebih lanjut tentang spesies yang terancam punah ini.

Para ilmuwan dapat menggunakan tulang untuk mengambil DNA dan isotop yang stabil, yang dapat memberikan informasi tentang keanekaragaman genetik, distribusi di laut dan strategi pemberian pakan.


Richard Sabin, Kurator Senior Mamalia di Museum Sejarah Alam, mengatakan: “Kami sangat gembira tentang hal ini dengan ditemukannya fosil dalam kondisi baik dan utuh." Orang-orang dari seluruh dunia akan dapat melakukan studi itu.

“Saya pikir ikan paus ini berusia sekitar 70 tahun (dalam usia lanjut) karena kami mendeteksi beberapa tanda-tanda penyakit pada tulang. Setelah itu di Natural History Museum, kita akan dapat mengambil DNA sehingga kemudian kita akan memiliki umur yang lebih akurat, dan kita juga akan dapat menentukan jenis kelamin juga."

"Paus Atlantik Utara adalah mamalia, yang bergerak sangat lambat sehingga bisa terlihat dengan mudah oleh pemburu paus harpooned. Sekarang hampir punah di Atlantik timur sehingga penemuan ini sungguh luar biasa. “

Tim Bradley, Project Manager di Pre-Construct Archaeology Ltd, mengatakan: “Ketika arkeolog di situs menelepon saya untuk mengatakan bahwa dia telah menemukan ikan paus saya pikir dia hanya bergurau. “Kami sangat senang telah membuat penemuan luar biasa seperti itu.”


Artikel Terkait:

0 komentar:

Poskan Komentar

Blog Archive

Time

Total Visitor

Total Visitors

free counters

My Visitors 2

free counters

referrer